Minggu, 20 April 2014
Selamat Datang   |      |  

Demi Indonesia, Firda Harus Bermain walau Cedera


Aloysius Gonsaga Angi Ebo | Minggu, 20 November 2011 | 09:41 WIB
|
Share:
KOMPAS IMAGES/BANAR FIL ARDHI Pemain bulu tangkis tunggal putri Indonesia, Firdasari saat bertanding melawan pemain bulu tangkis Singapura, Fu Mingtian pada babak final bulu tangkis SEA Games XXVI di Istora Senayan Jakarta, Sabtu (19/11/2011). Firdasari kalah dengan skor 21-14, 12-21 dan 20-22.

JAKARTA, KOMPAS.com — Perjuangan pebulu tangkis tunggal putri Indonesia, Adriyanti Firdasari, untuk mempersembahkan medali bagi tim "Merah Putih" patut diacungi jempol. Tampil menghadapi pemain Singapura, Fu Mingtian, atlet penuh talenta ini berusaha memberikan perlawanan meski harus bermain dalam kondisi cedera.

Rasa sakit terasa pada game kedua sehingga saat diberi bola belakang, saya tidak bisa melakukan smes.
-- Adriyanti Firdasari

Firda mengalami cedera otot perut ketika tampil pada partai final nomor perorangan bulu tangkis SEA Games XXVI-2011, Sabtu (19/11/2011) di Istora Senayan, Jakarta. Meskipun demikian, pemain pelatnas itu tetap bermain demi memberikan yang terbaik bagi negeri tercinta, walaupun harus puas dengan mempersembahkan medali perak.

Kepada wartawan, Firda mengaku bahwa dia tidak melakukan smes karena bila punggung belakangnya tertarik, maka perut kirinya akan terasa sakit. Beberapa kali ia pun harus meminta waktu kepada wasit untuk bisa menyemprotkan obat penghilang sakit ke perutnya.

"Rasa sakit terasa pada game kedua sehingga saat diberi bola belakang, saya tidak bisa melakukan smes," kata Firda dengan kaki terpincang-pincang saat ditemui di Istora Senayan, Jakarta, Sabtu.

Ia sebenarnya tidak melakukan penyerangan yang berarti, dan kebanyakan hanya bertahan dari serangan-serangan Fu Mingtian. "Saya hanya mengembalikan bola, asal masuk saja," ucapnya.

Sakit tersebut dirasakan seusai bertanding melawan unggalan utama dari Thailand, Buranaprasertsuk Pornip, pada babak semifinal. Menurut Firda, saat itu dia harus mampu mengembalikan bola-bola sulit sehingga bermain agak memaksa.

"Cedera ini baru saya alami. Sebelumnya belum pernah," ungkapnya.

Meskipun demikian, Firda mampu memberikan perlawanan yang berarti bagi Fu Mingtian. Dia memaksa pertarungan tersebut berakhir dengan rubber game, 21-14, 12-21, dan 20-22.

 

PEROLEHAN MEDALI

No Negara
Emas Perak Perunggu
1 Indonesia 182 151 143
2 Thailand 109 100 120
3 Vietnam 96 92 100
4 Malaysia 59 50 81
5 Singapore 42 45 73
6 Philipines 36 56 77
7 Myanmar 16 27 37
8 Laos PDR 9 12 36
9 Cambodia 4 11 24
10 Timor Leste 1 1 6
11 Brunei Darussalam 0 4 7