« back to index

Bergeming Ditanya Survei Capres, Jokowi Berkomentar soal "Orang Ndeso"

Dibaca:   Komentar :
VITALIS YOGI TRISNA
Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo.
JAKARTA, KOMPAS.com — Beragam survei untuk mereka-reka siapa kandidat yang diminati atau setidaknya cukup dikenal publik untuk Pemilu Presiden 2014 terus saja menempatkan Joko Widodo sebagai pemuncak. Gubernur DKI Jakarta yang akrab disapa dengan Jokowi ini mengungguli deretan tokoh politik nasional, bahkan yang jauh lebih senior.

Salah seorang blogger di Kompasiana pernah menyebut Jokowi sebagai "media darling". Sifat dan sikap sederhana politisi dari Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan ini disebut sebagai "modal" yang telah merebut perhatian media massa.

Lalu, apakah gubernur yang hobi blusukan ini menanggapi segala hasil survei dengan berapi-api pula?

Data beragam wawancara yang dihimpun Kompas.com memperlihatkan tak pernah sekali pun Jokowi menyatakan ingin maju menjadi calon presiden. Sebaliknya, dia pun tak pernah mengatakan tidak ingin mencalonkan diri menjadi presiden.

Jawaban Jokowi selalu mengambang bila ditanya soal pencalonan presiden. Misalnya, ketika suatu saat ditanya apakah berminat menjadi calon presiden pada 2014, dia menjawab, "Jadi capres? Wong dari dulu nggak pernah mikirlah (soal itu)." Jawaban itu dia sampaikan saat ditanya di Balaikota Jakarta pada 28 Mei 2013.

Pada hari berikutnya, 29 Mei 2013, pertanyaan lain terkait topik yang sama diajukan kepada Jokowi. Dia disodori pertanyaan, siapa tokoh yang paling tepat mendampinginya, Jokowi lincah berkilah, "Paling enak sih ya dipasangkan sama istri saya."

Cuma makan pagi kok...

Dalam beberapa kesempatan, Jokowi pun sempat mengatakan urusan penentuan calon presiden bukanlah porsi kewenangannya. Sebagai kader Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan, dia mengatakan kewenangan itu ada di tangan ketua umum partai, Megawati Soekarnoputri.

Tepergok beberapa kali berkunjung ke rumah Megawati, Jokowi pun menolak kunjungannya ada kaitan dengan pencapresan partai. "(Diundang) makan pagi kok (pertanyaannya) lari ke situ," tepis dia, Sabtu (15/6/2013) di kediaman Megawati.

Barangkali saking kerapnya ditanya soal capres dan hasil survei, pada satu ketika Jokowi pun meminta dia tak "digosok-gosok" soal pencalonan menjadi presiden. Dengan tegas dia mengatakan "tidak" ketika ditanya apakah akan ada waktunya dia menjawab masalah pencalonan ini.

"Saya tidak mau digosok-gosok, digoda-goda, dikompor-kompori masalah itu. Konsentrasi saya masih banjir, rusun, macet, waduk," tegas Jokowi di Jakarta, Kamis (27/6/2013).

Orang kota, wajah ndeso

Namun, akhirnya ada juga survei yang menggelitik Jokowi untuk berkomentar. Dia merespons survei yang menyebutnya sebagai "orang ndeso yang berhasil merebut simpati masyarakat Indonesia".

"Tanyakan (pada) yang nyurvei. Saya itu bukan orang ndeso, tapi wajah ndeso. (Saya ini) orang kota. Beda lho, wajah ndeso sama orang ndeso," tegas Jokowi, Senin (15/7/2013). Namun, itu saja jawabannya.

Editor : Palupi Annisa Auliani

Pesan Untuk Jokowi
+6285268858xxx

pa jokowi kami pendukung mu ,berharap Tolong naikan hargo karet.petani karet makin saro. Semoga dberikan kesehatan untuk mimpin negri ini

+6282122594xxx

pak ini saya margaret tolong ya pak saya minta lebih perhatikan masalah rusun. TERUTAMA RUSUN DI GRIYA TIPAR CAKUNG RUSUNAWA. itu pemilik nya BERMOBILAN

+6282325440xxx

pak, saya dari pati jawa tengah mengapa harga semen di jawa sama diluar jawa kok murah di luar jawa? Selisih 10.000 per sak

Kirim pesan Anda untuk Jokowi
Ketik (160 karakter) : jokowi [spasi] [pesan]
Kirim : via sms ke 9858
Tarif : Rp.1000/sms (exclude PPn 10%)
 
Terpopuler Terkomentari
Galeri Foto
Video
Ape Kate Ente?